Indonesia

Sekaten merupakan salah satu tradisi yang ada sejak masa Wali Songo dan Kesultanan Demak, sebagai hasil dari akulturasi budaya setempat dengan ajaran Islam yang bertepatan dengan momentum lahirnya Nabi Muhammad saw. Dengan menggunakan gamelan yang mampu mengajak masyakarat untuk berbondong-bondong datang, dan kemudian diberikan dakwah serta disyahadatkan sebagai bentuk ikrar atau mengakui tentang Ke-Esaan Allah swt banyak mendapatkan respon positif masyarakat saat itu. Syahadatain lama-lama kemudian dikenal sebagai sekaten. Di Keraton Surakarta sendiri, sekaten secara resmi dimulai pada tanggal 5 Rabiul awal pukul 16.00 WIB atau sekitar pukul empat sore, yang ditandai dengan dibunyikannya gamelan sekaten di Masjid Agung sebagai pembuka sekaten. Selama satu minggu, halaman Masjid Agung akan sangat penuh dengan keramaian, baik dari pedagang yang berjualan sampai masyarakat biasa yang ingin mendengar alunan gamelan Kyai Guntur Madu dan Kyai Guntur Sari yang terletak di Pendopo Utara dan Selatan Masjid Agung. Perayaan sekaten dimeriahkan oleh pasar malam yang biasanya sekitar 40 hari dan bertempat di alun-alun utara dimulai pada awal bulan shafar yang berisi aneka ragam permainan, berbagai jenis makanan, barang-barang yang terbuat dari tanah liat seperti celengan dengan berbagai ukuran dan bentuk, hingga mainan tradisional anak-anak seperti kapal otok-otok, alat-alat mainan pasaran, dan sebagainya. Pedagang serta masyarakat dari Surakarta dan wilayah sekitarnya sendiri berbondong-bondong untuk mengunjungi serta menyemarakkan pasar malam tersebut. Pada tanggal 12 Rabiul Awal sebagai puncak acara, dikeluarkanlah gunungan dari keraton atau yang biasa disebut sebagai Grebek Maulud. Masyarakat dari berbagai daerah datang untuk mengikuti acara tersebut, termasuk tradisi rayahan yang dipercaya masyarakat dapat mendatangkan berkah dan rezeki. Simbol yang terkandung dalam upacara sekaten di Keraton Kasunanan Surakarta terdapat dalam gunungan yang dikeluarkan oleh keraton. Gunungan tersebut sebagai bentuk syukur atas limpahan berkah dan rahmat yang berikan oleh Allah swt kepada Keraton Kasunanan dan Masyarakat sekitarnya.

Jawa

Sekaten minangka tradhisi sing wis ana wiwit jaman Wali Songo lan Kesultanan Demak, minangka asil akulturasi budaya lokal karo ajaran Islam sing pas karo momentum kelairan Nabi Muhammad. Kanthi nggunakake gamelan sing bisa ngundang masarakat supaya teka kanthi akeh, banjur diwenehi dakwah lan akidah minangka wujud ikrar utawa ngakoni Keesaane Allah, akeh wong sing entuk respon positif nalika semana. Syahadatain banjur kondhang minangka sekaten. Ing Kraton Surakarta dhewe, sekaten resmi diwiwiti tanggal 5 Rabiul wiwitan jam 16.00 WIB utawa udakara jam papat sore, sing ditandhani kanthi muni gamelan sekaten ing Mesjid Agung minangka pambukane sekaten. Sajrone seminggu, plataran Masjid Agung bakal kebak rame, wiwit saka para pedagang adol nganti masarakat biasa sing kepengin ngrungokake galur gamelan Kyai Guntur Madu lan Kyai Guntur Sari sing ana ing Pendopo Lor lan Kidul Masjid Agung. . Perayaan sekaten diuripake dening pasar malam sing biasane udakara 40 dina lan ana ing alun-alun lor wiwit wiwitan wulan shafar sing ngemot macem-macem game, macem-macem jinis panganan, barang sing digawe saka lempung kayata piggy bank kanthi maneka ukuran lan bentuk, kanggo dolanan tradisional bocah kayata boat otok-otok, dolanan pasar, lan liya-liyane.Para pedagang lan masarakat saka Surakarta lan sakiwa tengene dhewe padha rame teka lan ngrayakake pasar malam. Ing tanggal 12 Rabiul Awal minangka sorotan acara kasebut, gunungan diterbitake saka kraton utawa umume diarani Grebek Maulud. Masyarakat saka macem-macem wilayah teka ing acara kasebut, kalebu tradhisi rayahan sing dipercaya masarakat kanggo nggawa berkah lan rezeki. Simbol-simbol sing ana ing upacara sekaten ing Kraton Kasunanan Surakarta ana ing gunungan sing diterbitake kraton. Gunung kasebut minangka wujud rasa syukur amarga akeh berkah lan rahmat sing diparingake dening Allah swt menyang Kraton Kasunanan lan masarakat sekitar.

Terjemahan.id | Bagaimana cara menggunakan terjemahan teks Indonesia-Jawa?

Semua terjemahan yang dibuat di dalam terjemahan.id disimpan ke dalam database. Data-data yang telah direkam di dalam database akan diposting di situs web secara terbuka dan anonim. Oleh sebab itu, kami mengingatkan Anda untuk tidak memasukkan informasi dan data pribadi ke dalam system translasi terjemahan.id. anda dapat menemukan Konten yang berupa bahasa gaul, kata-kata tidak senonoh, hal-hal berbau seks, dan hal serupa lainnya di dalam system translasi yang disebabkan oleh riwayat translasi dari pengguna lainnya. Dikarenakan hasil terjemahan yang dibuat oleh system translasi terjemahan.id bisa jadi tidak sesuai pada beberapa orang dari segala usia dan pandangan Kami menyarankan agar Anda tidak menggunakan situs web kami dalam situasi yang tidak nyaman. Jika pada saat anda melakukan penerjemahan Anda menemukan isi terjemahan Anda termasuk kedalam hak cipta, atau bersifat penghinaan, maupun sesuatu yang bersifat serupa, Anda dapat menghubungi kami di →"Kontak"


Kebijakan Privasi

Vendor pihak ketiga, termasuk Google, menggunakan cookie untuk menayangkan iklan berdasarkan kunjungan sebelumnya yang dilakukan pengguna ke situs web Anda atau situs web lain. Penggunaan cookie iklan oleh Google memungkinkan Google dan mitranya untuk menayangkan iklan kepada pengguna Anda berdasarkan kunjungan mereka ke situs Anda dan/atau situs lain di Internet. Pengguna dapat menyisih dari iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi Setelan Iklan. (Atau, Anda dapat mengarahkan pengguna untuk menyisih dari penggunaan cookie vendor pihak ketiga untuk iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi www.aboutads.info.)